Arina pucet??

Tadi siang, jam 11.45, sehabis makan ayam bakar (dada belakang) dengan harga Rp 8000 per porsi yang belum bikin perut kenyang, tp lumayan sedikit menggoyang lidah karena rasa kecapnya yg terasa hingga ke tembolok.

Di parkiran depan Fakutas Tarbiyah, ane ketemu ama dinda, ninda ama arina. Gw pun bingung pas ngliat mereka dateng. Si arina dateng dengan tampang pucet, kayak ikan bandeng yang lupa dikasih formalin.
Ternyata setelah usut-diusut ternyata si arina kehilangan STNK motor nya. Motor nya arina yamaha mio berwarna hitam dengan plat nomor yang gua lupa nomornya.
KOk bisa ilang? Mang ditaruh dimana STNK nya? tanya ane kepada Ninda (gak langsung tanya ke arina) karena si arina masih kyk ikan bandeng tampangnya, jd gak enak klo ane tanya langsung ama dia.

Di taruh di bagasi yang depan (laci motor di dean motor mio) kan ada tuh td.
Kebiasaan sih arina naruh apa-apa sembarangan, duit aja ditaruh di laci motor juga. Kayak udah kaya aja tuh arina.(kata ninda)

Karena udah dicari kemana-man abelum ketemu juga dan si arina makin tambah kayak ikan bandeng mukanya. Akhirnya si arina ama dinda nanya ama petugas dumpparking. (dumpparking: perusahaan parkir yang masuk ke UIN)

Setelah ditanya petugas dumpparking meriksa dulu motornya arina.. sok-sok gak tau klo STNK nya dipegang dia.
Dliat-liat dulu ban motornya rina. Padahal klo diliatin mulu mah gak akan berubah-berubah bentuk bannya.
Trus diliat lg bawah motornya arina, gak tw kenapa diliatin bawah motornya arina.

Abis ngeliatin bawah morotnya rina, petugasnya nasihatin arina dulu. ” De , makannya kalo naruh STNK jang taruh di laci motor. Ade tw sendiri kan kalo disini rawan pencurian. Saya gak bisa berbuat apa-apa klo ilangnya begini.”
Kyknya si bapaknya ngomong kayak gitu ke arina.
Klo yang gw ceritain salah, mohon nanti para saksi yang mendengar perkataan petugas dumpparking tadi siang, untuk memperbaiki kata-kata td..
Mendengar perkataan petugas dumparking td, si arina makin tambah pucet. Sekarang mukanya bukan kayak bandeng lagi, tapi udah kayak ikan cuwe yang belum dikasih formalin 75%..

Tapi gak berapa lama, petugas dumpparking yang lainnya dateng dengan menunjukkan sebuah STNK dengan nama pemilik kendaraan Bapak ****.sensor

Setelah ngeliat STNK itu si arina mukanya langsung berubah. Tadi si arina mukanya udah kayak ikan cuwe yang lupa dikasih formalin 75%, sekarang jadi kayak putri salju yang kejatuhan ujan duit, sambuil berkata aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhh…(baca 3 harokat)

Nb: Ini pelajaran buat arina yang suka naruh barang sembarangan. Ini juga jad pelajaran buat ane juga karena, sering naruh barang sembarangan juga.
Ingat kejahatan semakin marak dimana-mana. kata bang napi “Ingat kejahatan bukan terjadi karena adanya rencana, tetapi karena adanya kesempatan. WASPADALAH..WASPADALAH..”

wslm

5 thoughts on “Arina pucet??

  1. ahahaha aa yogi kasian tau si arina. emang dia udah suka naro barang sembarangan, pikun pula. huehehehe ciee sekarang nge-blog ya? semangat ya aa, aku link di blog aku yaaaaa :))

  2. yampyun ini mah masih mending cuma stnk.lah gw motornya yg dibwa ama petugas dumparking.gt juga sih sok2 gak tau motornya dmn pdhl dibwa dia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s